Benarkah Oat Makanan Sehat?

0
13

Benarkah Oat Makanan Sehat?

Oat atau havermut menjadi salah satu hidangan sarapan yang populer, karena sejumlah kandungan gizinya. Namun, apakah makanan ini benar-benar menyehatkan?

Untuk menjawab pertanyaan itu, pertama-tama penting untuk membedakan jenis- jenis oat, yakni ada tersedia dalam bentuk utuh, cepat dimasak, dan instan. Tetapi semua istilah ini mengacu pada metode memasak yang berbeda dalam mempersiapkan oat.

Anda tidak bisa makan oat yang belum diolah atau langsung dari ladang, kata Joanne Slavin, seorang profesor ilmu makanan dan nutrisi di University of Minnesota, seperti dilansir Time.

Oat yang baru dipanen terbungkus kulit keras dan kulit ini harus dibuang sebelum dimasak dan dikonsumsi. Ketika sekam dibuang, yang tersisa adalah gambut oat yang merupakan seluruh dedak, endosperm dan kumannya, tiga komponen yang membentuk biji-bijian utuh.

Tetapi terlepas dari apa yang Anda pilih, semua jenis oatmeal dianggap biji-bijian utuh, dan semuanya memiliki zat gizi dasar yang kurang lebih sama. Dengan kata lain, semua jenis oatmeal sehat, namun dengan beberapa peringatan.

“Berdasarkan bukti yang ada, oat pasti baik untuk kesehatan kita,” kata Shengmin Sang, seorang profesor ilmu makanan dan kesehatan manusia di North Carolina A & T State University.

“Konsumsi biji oat utuh dapat mencegah diabetes dan menurunkan kadar kolesterol, yang mencegah penyakit kardiovaskular. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa gandum memiliki efek anti-peradangan, yang terkait dengan penyakit kronis,” kata Sang.

Serat

Serat adalah salah satu zat menyehatkan di dalam gandum, salah satunya untuk saluran pencernaan. Di lambung dan usus kecil, serat membantu memperlambat proses dan penyerapan makanan dan melunakkan respons insulin tubuh.

“Semua itu bisa mengurangi risiko seseorang terkena diabetes tipe 2 dan penyakit metabolik. Bergerak lebih jauh ke dalam usus besar, serat memberi makan bakteri usus yang menguntungkan dan mendorong feses,” kata Slavin.

Tidak seperti gandum dan biji-bijian lainnya, oat mengandung sejumlah besar jenis serat khusus yang disebut beta glucan. Serat ini berhubungan skor kolesterol yang lebih sehat dan mengurangi risiko diabetes serta penyakit kardiovaskular.

“Sekarang ada semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa oat mengandung banyak fitokimia, yang berarti senyawa molekul kecil tumbuhan, yang mungkin memiliki efek antioksidan dan anti-peradangan,” kata Sang.

Oat juga merupakan sumber vitamin B, vitamin E dan mineral seperti magnesium, kata Edward Giovannucci, seorang profesor nutrisi di Harvard School of Public Health.

Namun, ia memperingatkan bahwa penambahan gula, natrium atau bahan tambahan lainnya pada oat bisa mengurangi atau manfaat kesehatannya  peringatan yang disuarakan oleh para ahli lainnya.

Oat instan memiliki semua biji-bijian utuh. Namun, kekhawatiran saya adalah gula yang ditambahkan, kata Sang.